Headlines News :
Home » » Bagaimana Cara Merawat Penderita Stroke

Bagaimana Cara Merawat Penderita Stroke

Written By Mahfudz Sya'roni on Minggu, 16 September 2012 | 09.05

Bagaimana Cara Merawat Penderita Stroke?Mengobati stroke tidak terbatas dalam waktu empat rumah sakit dinding. Ketika korban meninggalkan rumah sakit, dia belum sepenuhnya pulih dari dampak stroke. Dia membawa pulang, yang dapat mempengaruhi orang-orang di dalamnya juga. Itulah sebabnya penting bagi masyarakat di sekitarnya untuk belajar bagaimana berurusan dengan korban stroke dan mengambil beberapa tugas yang para perawat dan dokter di rumah sakit itu lepas landas. Tentu saja, ini tidak mudah, terutama karena Anda tidak hanya belajar bagaimana untuk menjaga aspek fisik tetapi aspek emosional yang lebih kompleks juga.

Namun, mungkin. Berikut adalah hal-hal berikut dapat Anda lakukan.
  1. Karena beberapa cacat, korban stroke yang paling mungkin menderita depresi. Anda harus berhati-hati untuk ini. Jika Anda mengamati bahwa korban stroke adalah kesulitan dalam pengambilan keputusan atas masalah yang sangat sederhana, sedang lesu, atau terlihat selalu dalam pemikiran yang dalam, dia bisa mengalami depresi. Jika ini terjadi, berbicara dengan dokter dan meminta nasihat tentang apa yang harus dilakukan. Biasanya, para anggota rumah tangga korban stroke dalam mengelola solusi awal untuk masalah ini.
  2. Dokter mungkin memberi tahu Anda sebelum Anda membawa pulang korban stroke kegiatan tertentu tentang apa yang harus dilakukan sebagai bentuk terapi fisik. Jangan terburu-buru dalam melaksanakan ini. Berikan waktu bagi pasien untuk santai dan nyaman di rumah pertama. Ini juga merupakan waktu ketika Anda dapat berbicara dengan dia dan mendorong dia untuk melanjutkan terapi di rumah dengan bantuan Anda. Jika tidak, Anda mungkin hanya terdengar terlalu menuntut untuk dia dan sesi terapi nya mungkin hanya menjadi beban bagi Anda dan kepadanya.
  3. Selama dua bulan pertama, ketika terapi fisik dan emosional tidak memiliki hasil yang belum jelas, ada orang di sekitar korban stroke setiap saat. Hal ini mungkin terdengar terlalu membosankan, tetapi ini adalah saat-saat korban stroke dapat melakukan hal-hal yang akan menempatkan dia dalam bahaya. Berada di rumah, ia mungkin berpikir untuk melakukan hal-hal yang ia biasanya tidak. cacat-Nya pasti bisa membuat dia rentan terhadap kecelakaan.
  4. Ada kasus dimana seorang korban stroke menemukan kesulitan untuk menelan makanannya. Ini disebut disfagia. Anda harus selalu memperhatikan gejala ini. Selain dari masalah ini di makan, adalah mungkin bahwa ia akan memiliki masalah dengan usus dan kontrol kandung kemih. Hal ini dapat dibuat lebih buruk karena kesulitan dalam membuat ke kamar mandi. Anda harus menemukan cara untuk membuat ini lebih mudah untuk dia tanpa menempatkan dia dalam situasi yang memalukan.
Tugas ini tidak dapat dengan mudah dilakukan sendiri. Beberapa orang, yang memiliki sarana, sebenarnya menyewa seorang perawat pribadi hanya untuk merawat korban stroke di rumah mereka. Namun, Anda dapat melakukan pekerjaan perawat bahkan lebih baik karena, jika korban adalah bagian dari keluarga dan Anda layanan Anda keluar dari cinta.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

English French German Spain Japanese Russian Arabic Chinese Simplified
Artikel Terbaru Via Email
Dapatkan kiriman artikel terbaru dari blog ini langsung ke email Anda.!!!
 
Support : KAPANGRATISe | Mahfudz Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. UNIK KESEHATAN - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template